Melodi yang Berputar di Bumi Gersang: Bahagian 2

TANGISAN SYRIA DI BUMI JORDAN

Sedarlah kita,
malam mungkin ada.
Sedarlah,
esok belum tiba.
Kejutkan aku bila kau bersedia

Hari ketiga, kami diajak untuk menyertai tim Tangisan Syria di Bumi Jordan untuk aktiviti pengagihan barang bantuan untuk kem-kem pelarian yang ada di sekitar Mafraq.

Tangisan Syria di Bumi Jordan atau lebih mudah disebut TSDBJ (kenapa nama mereka ini panjang sangat jangan tanya aku) merupakan badan bukan kerajaan yang didaftar secara rasmi di Jabatan Pendaftaran Pertubuhan yang dipengerusikan oleh saudara Musa Al-Nuwayri. Rakan kami Hadi dan Jaafar merupakan antara orang kuat tim ini.

Hari itu disertai dengan sekumpulan pelajar dari Universiti Mu’tah yang turut menyertai aktiviti tersebut.

_dsc0333

Mungkin yang pernah dengar tentang kem pelarian Za’atari yang menempatkan sejumlah besar pelarian dari Syria yang berada di bawah seliaan UNCHR.

Tetapi bukan kem tersebut yang kami pergi. Destinasi kami ialah kem-kem yang berada di luar kem utama tersebut, yang didiami oleh pelarian-pelarian yang kebiasaannya keluar dari kem utama kerana pelbagai asbab.

Sungguh aku tidak ada banyak yang mahu dikatakan kerana aku tahu, kata-kata tidak mampu mengungkap segala yang dirasa ketika kami menjejak ke tapak-tapak kem yang didirikan khemah-khemah dan berada jauh dari kawasan pekan atau bandar. Pendudukan kem terpaksa diletak jauh kerana pihak kerajaan Jordan tidak membenarkan khemah-khemah tersebut didirikan berdekatan jalan raya utama – jaga imej, katanya.

Angin musim sejuk menyapa wajah.

Aku perhatikan dari jauh beberapa kanak-kanak yang kegembiraan menerima gula-gula dari beberapa pelajar dari Mu’tah.

Beberapa khemah aku masuki untuk lihat keadaan hidup mereka. Ruang utama biasanya dilengkapi sobah kayu api untuk tujuan menghangatkan diri dalam dingin syita’. Syukur juga khemah yang diperbuat dari kain guni itu elok untuk memerangkap haba di dalam khemah. Jika yang bernasib sedikit lebih baik, ada dialas dengan karpet. Jika tiada maka mereka akan berlantaikan tanah.

_dsc0350
Sobah kayu api

Dalam musim sejuk yang boleh mencecah suhu negatif ini, aku tidak dapat bayangkan kehidupan mereka sehari-hari.

Orang-orang ini – agaknya bagaimana kehidupan mereka dahulu di Syria?

Bahagia? Sama susahnya? Berapa buah rumah yang mereka ada? Kereta? Satu? Dua?

Anak-anak ini – apa cita-cita mereka dahulu? Doktor, guru, pilot?

Apa rasanya terpaksa keluar dari kehidupan asal kemudian menumpang teduh di tanah orang?

Juga – sampai bila?

Persoalan-persoalan ini makin difikirkan makin membuat hati remuk.

Aku kira lebih baik jika gambar yang berbicara.

Antara perjalanan kami hari itu sempat kami lihat dari jauh kem Za’atari yang aku sebut sebentar tadi – kem seliaan UNCHR yang menempatkan sejumlah besar pelarian dari negara jiran. Kem ini bukan boleh dimasuki oleh siapa-siapa melainkan ada urusan atas nama UNCHR.

_dsc0388
Za’atari dari kejauhan

Kelihatan beberapa tentera bersenapang bersiap siaga berdekatan pagar kem. Hadi memberi amaran kepada kami untuk tidak berjalan melepasi batu-bata yang telah ditandakan sebagai kawasan larangan masuk.

Tiga tahun lepas, populasi kem ini ialah 83,000 orang dan kini aku tidak tahu apa statusnya.

Sudah wujud kem Za’atari ini, mengapa ada yang keluar membawa diri dan keluarga ke tempat lain ke tengah-tengah tanah gersang yang belum tentu akan nasib?

Tidak selamat. Pelacuran, dadah, buli dan isu-isu lain – bukan semua orang suci atas dunia ini.

img_5545
MYCorps dan UK bergabung – kredit gambar: FB Tangisan Syria di Bumi Jordan


KEPERLUAN ATAU KEHENDAK?

Oh bintang setia,
menari di angkasa,
khabarkanlah pada mereka,
sesungguhnya nikmat didunia,
itu hanya sementara.

B is for?

Budak perempuan berambut sedikit ikal itu diam sebentar, berfikir.

Ben.

Tawa pecah mengisi ruang kelas Sekolah KITA.

Ben, salah seorang sukarelawan MYCorps tersengih sambil menutup tag namanya yang terlekat di baju. Mereka, pasukan MYCorps dihantar oleh Khairy Jamaluddin untuk mengumpul maklumat tentang pelarian-pelarian, terutama di negara-negara Timur Tengah. Sekarang, MYCorps Middle East menghantar pasukan-pasukan mereka ke tiga negara: Jordan, Lubnan dan Turki. Maka janganlah kau kata kerajaan kita yang sekarang semua tahi-tahi.

Aku yang janggal dengan kanak-kanak hanya melihat dari pintu kelas.

img_5126
Kelas yang diajar oleh Ben dan Kak Zatul

Kedengaran suara Rahim yang menyanyi-nyanyi lagu A is for Apple dalam kelas lain yang berhampiran dan anak-anak yang sekejap-sekejap lupa akan lirik lagu itu menyanyi beramai-ramai.

Sekolah KITA – sekolah yang dibuka oleh TSDBJ untuk memberi peluang kepada anak-anak Syria mendapatkan pendidikan yang berhak mereka miliki. Setiap hari ada sukarelawan dari kalangan pelajar Malaysia di Mafraq akan datang mengikut jadual untuk membantu proses pembelajaran anak-anak di bawah bimbingan guru-guru yang diupah.

Bangunan yang disewa ini terhad kapasitinya – tetapi masih ada ibu bapa yang mahu menghantar anak-anak mereka belajar namun tidak dapat dipenuhi.

_DSC0227.JPG
Semangat kau dik

Di Irbid pula, terdapat kelas tusyen TFTN for Syria yang dinaungi Teach For The Needs Malaysia. Juga diuruskan oleh pelajar-pelajar Malaysia di situ.

Hari itu hari Rabu. Hari yang diperuntukkan bagi kelas lukisan yang diajar oleh Ustaz Muthanna.

Lakaran demi lakaran dibuat di papan putih oleh Ustaz Muthanna. Anak-anak Syria tunduk melukis dengan pensel-pensel warna yang dibekalkan.

Aisyah tekun mewarnakan lukisannya dan aku tekun pula memerhati. Usai mewarnakan matahari, dia bangun mendadak dan bergegas ke hadapan kelas untuk menayangkan lukisannya kepada Ustaz dengan bangga.

Anak berusia 10 tahun ini aku lakar dalam buku sketch yang aku khaskan untuk perjalanan mengembara.

 

Datang beberapa anak-anak melihat lakaran aku kemudian membelek-belek buku dengan teruja. Aduh sempat pula diwarna muka Aisyah yang baru aku lukis.

Kanak-kanak. Begitulah.

Usai bersembang dengan ahli-ahli tim TFTN for Syria tentang aktiviti mereka, aku dan Alia pulang dengan dimurakibkan oleh Syafiq Azizi, juga kawan satu sekolah dahulu.

Apa benda murakib? Yang itulah – biasanya pelajar perempuan akan meminta bantuan pelajar lelaki untuk menemani mereka jika mahu keluar malam, atas faktor keselamatan. Di negara Arab ini, macam-macam boleh jadi. Mendengar kisah kawan-kawan kami juga boleh meremang bulu roma.

Ini yang aku kagumi pada pelajar-pelajar di sini, semangat bermasyarakat yang tinggi. Saling menjaga antara satu sama lain.

Aku yang selalu balik malam bersendirian kerana tekanan kerja di sekolah ini terasa agak janggal, tapi turutkan sajalah. Sepanjang berjalanan kami bersembang tentang tempat-tempat yang pernah dilawati.

Keesokan harinya kami mengeteh di NM sambil menunggu Sher yang ya ampun sibuknya jangan ada yang pertikaikan. Sher memesan sarapan (atau makan tengahari?) dan kebetulan di situ turut ada Alif yang baru sahaja pulang dari hospital dan terus menyertai perbualan kami.

Kami kemudian melawat Tadika MACS (Malaysian Arabian Cultural Society Pre-school) yang terletak di seberang jalan. Kata Sher, melangkah masuk ke tadika ini ialah seperti melangkah ke syurga. Aku hanya mengangguk walaupun tidak faham sepenuhnya.

Dan ya Tuhan – tidak ada yang benar melainkan yang benar-benar belaka, ketenangan menyambut kami saat kami menyertai kelas-kelas yang sedang berlangsung. Mungkin disebabkan ini adalah sebuah tadika, maka budak-budaknya duduk diam ketika proses pembelajaran berlangsung.

Alunan lagu tentang warna-warna dalam bahasa Arab dan Inggeris yang dinyanyikan para kanak-kanak ini mengikuti guru mereka menambah rasa damai dalam hati.

img_5213
Kawanku Sher yang terkenal

Walaupun dunia ini dipenuhi tahi, perkara-perkara sedemikian ini buat aku rasa masih ada harapan dalam kemanusiaan.

Sungguh, dunia ini masih ramai orang-orang yang baik-baik.

IRBID DAN MANUSIANYA

Irbid sebuah bandar yang maju, dipenuhi bangunan-bangunan moden. Pusat beli-belahnya bahkan lebih banyak dari Cardiff.

Di bandar ini kami bermalam di rumah Nik dan Iffah. Hari pertama kami di Irbid sudah diajak untuk makan-makan di Nur Malaysia(NM), restoran kegemaran pelajar-pelajar di situ.

Malam itu hujan lebat.

Masuk sahaja NM dalam keadaan lencun, semuanya muka Melayu.

Aduh aku terhibur. Sudah lama tidak berhadapan situasi kedai makan Malaysia. Aku, Alia dan Atha adalah yang terawal tiba. Kemudian disusuli dengan Nadhrah, Hani, Nik, Hanizah dan Alif.

Berderai tawa malam itu apabila kami rakan satu sekolah berkumpul dan berkongsi cerita. Mereka ini, walaupun sedang sibuk itu-ini, mahu daftar subjek, mahu peperiksaan, mahu berpersatuan, sanggup meredah hujan lebat dan sejuk dingin malam untuk menyambut kedatangan kami ke Irbid.

Inilah yang aku katakan – ihtiram dhuyuf, level: Jordan.

img_5161
Sebahagian KISAS di Jordan

Hari esoknya kami berjalan di balad Irbid yang riuh dengan jual-beli yang berlangsung. Sayang sekali aku tidak dapat menghadam sepenuhnya pengalaman itu akibat alergi dengan kucing Iffah, si Jun – siapa suruh gatal main kucing, hei – dan hidungku berair ditambah dengan mata yang gatal. Debu-debu berterbangan serta asap dari kedai sana-sini langsung menambahkan lagi kesengsaraan aku hari itu.

Hatta memakan kebab yang dikatakan paling sedap di Irbid juga tidak dapat aku nikmati dengan puas. Apa yang menghiburkan aku hari itu hanyalah nyanyian penjual kentang.

Batoto – batoto – “ dan entah apa lirik yang dinyanyikannya, mahu menarik pelanggan.

img_5168
Balad Irbid

Malam itu kami tidur di rumah Iffah sebelum esok ke MACS dan kemudiannya pulang ke Mafraq.

GURU KEHIDUPAN

Ta’al, sowwir,

Satu-satunya ayat yang mampu aku ucapkan dengan penuh yakin. Ayuh sini, bergambar.

Raghad duduk di atas ribaku, membelek-belek telefon yang telah aku buka apps kamera. Satu dua selfie diambil. Setelah diajar cara mengambil gambar, aku biarkan dia bahagia dengan dunianya, kesana kemari, hingga ditegur lelaki yang lebih remaja untuk memulangkan kembali telefon padaku walaupun aku tidak kisah.

Seorang anak cerdas menghampiri Alia.

Shusmik?” Nama ditanya.

Ahad. Wa enti?

“’Ulya!

Ana Ahad, wa enti ‘Ulya!” Alia memutar belit fakta. Belajar dari Rahim.

Laa!!” Ahad menjerit menafikan, ketawa dalam geram.

Malam pulang ke Mafraq, Hadi dan Jaafar membawa kami ke kem pelarian Abu Abdullah untuk nikmati juadah BBQ yang turut disertai ahli MYCorps yang berkampung di Mafraq, Ben, Rahim, Kak Fara dan Kak Zatul.

Juadah disajikan dan kami kekenyangan dengan makanan yang bertambah-tambah. Pertama kali juga aku makan bawang bodoh (yang dibakar) begitu sahaja dan roti yang dibakar dengan cara menampalnya pada sobah.

img_5222
BBQ

Malam berlalu pantas kerana kami rancak bersembang serta bermain-main dengan anak-anak kecil ini. Mahu main game Pokemon Go yang belum aku uninstall, tiada signal internet. Cian. Sudahnya aku ajar mereka melukis di apps You Doodle. Agak bising, hingga hampir terjaga anak kecil Abu Abdullah, si Abdul Hayy dalam buaiannya.

Seorang perempuan muda bergegas memujuknya tidur kembali.

Cantik.

“Shusmak?” (Setelah aku balik baru aku tahu shusmak untuk lelaki dan shusmik untuk perempuan – aduh malu!)

Aku lupa namanya.

Kam ‘umruk?

Aku bertanya dalam Arab fushah – bahasa Arab baku dan bukannya ammi. Seolah kau bertanya dalam bahasa Melayu, “Berapakah umur anda?” dan bukannya “Umur awak berapa?”

Dia senyum sahaja sambil melayan soalan aku yang berterabur tatabahasa.

Beberapa tahun lebih muda dari aku, tapi mata beningnya mengungkap rasa jauh lebih dalam dari yang mampu aku selami – kerana mungkin saja aku akan lemas sebelum sampai ke lubuk hatinya yang paling dasar.

Aku melihat sahaja dia berkejaran kesana kemari untuk menunaikan tanggungjawabnya. Ah aku malu untuk mengaku usia 21 tahun ketika itu.

Mereka mengetahui kami dari London (sebenarnya tidak, tapi biarkan sajalah) lalu menawarkan kami untuk tidur semalaman di kem itu. Sayang sekali perut aku sudah meragam sejak pagi akibat senggugut, maka terpaksa ditolak dan kami membuat keputusan untuk pulang tidur di rumah Hanizah pada malam itu.

Sebelum pulang, Abu Abdullah sambil meriba Abdul Hayy (yang sudah terjaga ketika itu – aduhai) memanggil kami untuk menonton video di telefonnya. Video ketika beliau dan keluarga mula-mula merentas sempadan untuk masuk ke Jordan sebagai pelarian perang.

Beberapa orang terbaring, cuba tidur di atas simen di sebuah bangunan seperti gudang. Sehelai sepinggang.

Dan aku – tidak tahu apa mahu dirasa. Frustrated? Hati mula sebal – marah, sedih, kecewa. Seperti ada bebola pasir dalam tenggorokan dan mata mula terasa panas.

Punya bangang manusia ini berperang hingga melukakan orang awam yang tidak berkaitan?

Tapi seperti juga Abu Gharam – malam itu, sungguh, mereka menghantar kami pergi dengan semanis-manis senyuman.

Kata Hadi – Abu Abdullah ini guru kehidupan.

Benarlah. Semangat mereka kuat.

Kerana segala melodi yang berputar di bumi ini, buruk baiknya – semuanya telah diatur Tuhan.

Maka kita juga kenalah kuat juga.

Balik itu aku periksa telefon aku.

Lebih 200 gambar burst.

Raghad!

 

img_5360
Aduh budak kecil ini

KOTAK-KOTAK BATU BATA

Jam 8 pagi sekali lagi Hadi dan Jaafar menunggu kami di hadapan rumah. Kami ke Amman pagi itu dan melawat beberapa tinggalan di bandar itu seperti Roman Theatre oleh empayar Rom yang dibina ketika bandar itu bernama Philadelphia dan juga Amman Citadel yang ditinggalkan oleh empayar Rom, pernah dihuni empayar Byzantine dan kemudiannya Bani Umaiyyah.

Dari atas bukit tempat Amman Citadel terletak kami boleh lihat keseluruhan bandar Amman dengan jelas – dengan gaya kotak-kotak batu yang sama sahaja di mana-mana di Jordan ini.

img_5513
Amman yang berkotak-kotak

Teringat perbualan dengan Akmal pada malam kami tiba di Jordan mengapa di negara bangunannya kotak-kotak – katanya, agar mudah untuk dibina dan mudah pula untuk ditambah tingkat-tingkat baru di atas bangunan yang sedia wujud. Patutlah terdapat tiang besi berceracak di sesetengah bangunan, itu merupakan pembinaan tingkat baru yang belum selesai. Katanya lagi, kebiasaannya tingkat baru dibina untuk ahli keluarga yang bertambah – ataupun untuk disewa kepada orang lain.

Dan dibina sepenuhnya dengan batu yang tidak berapa tebal pun – aduh, patutlah rumah kau orang sejuk seperti peti ais. Ditambah tingkap yang selalunya single-glazed, manakan haba mahu terperangkap di dalam rumah dengan baik. Namun mungkin juga ianya dibina demikian untuk menghadapi musim panas membahang di negara bercuaca ekstrim ini.

Usai meneguk hashab sukkari yang manisnya ya ampun, aku dan Alia berjalan sekitar Amman berhampiran masjid sementara menunggu teman kami Alif yang baru sahaja selesai peperiksaan medicnya di Irbid dan bergegas menaiki bas menuju Amman. Tidak banyak bezanya dari di Irbid, tipikal bandar yang penuh dengan ragam manusia berjual-beli.

Kami berjumpa Alif di Sweileh dan meneruskan perjalanan ke Petra.

GAMBAR BERNILAI 50 DINAR

Perjalanan yang kian bisu kembali meriah dengan kehadiran Alif serta banyak teka-teki baru yang ditanyakan. Galak berteka-teki, kelihatan dari kejauhan si polis cuba menahan kereta kami. Jaafar selaku pemandu keluar, cuba berbudi bicara – hanya untuk disaman kerana tidak memakai tali keledar.

Aduh. Marah betul lelaki ini hingga ke balik tidak habis-habis mengungkit dan dianjing oleh kami perihal tali keledar. Katanya – tidak pernah di Jordan ini berhadapan dengan kes disaman disebabkan tidak memakai seatbelt.

Pagi esoknya kami keluar awal dan bersarapan dengan mi segera yang dibeli sebelum itu sebagai bekalan tenaga sebelum memulakan perjalanan ke checkpoint akhir Petra.

Sedari awal aku dan Alia sudah bersedia dengan hawiyyah – kad pelajar Jordan yang dipinjam dengan ahli rumah Hanizah. Ini kerana harga biasa ialah 50JD dan harga untuk pelajar ialah 1JD. 50 kali ganda – dan kami lepas!

Alif dipanggil, dia hanya bawa iqamahnya, iaitu kad pengenalan Jordan. Aku dan Alia hanya memerhati dari jauh, kelegaan. Butir bicara mereka tidak kami fahami.

50 Dinar!

Terdapat isu dengan tarikh mula dan tamat iqamahnya dan pegawai itu mendakwa Alif hanya bekerja di situ dan bukan belajar. Entah aku mahu ketawa atau simpati.

Petra inilah yang wajib ada dalam setiap gambar Instagram milik pelajar Jordan – kerana ianya salah sebuah daripada 7 keajaiban dunia. Manakan tidaknya, siapa punya gila mahu korek batu buat rumah dalam gunung?

img_5569
Pintu gerbang pertama

Tinggalan puak Nabatean ini mempunyai dua pintu gerbang. Dalam 2-3 jam juga perjalanan sehala menuju checkpoint terakhir. Terdapat tempat sembelihan, penyembahan berhala, mahkamah, rumah, dan macam-macam lagi, tipikal sebuah kerajaan kuno. Seperti tinggalan kaum Tsamud, yang dikatakan terletak di Mada’in Saleh atau lebih dikenali sebagai Hegra yang berada di Arab Saudi.

img_5591
Lihatlah skala manusia dengan saiz tiang itu hei

Ada ruang mahkamah yang aku masuk – luas ruangnya ialah dua hingga tiga tingkat bangunan. Ini gunung, gila!

img_5607
Pintu gerbang kedua

Ukiran di pintu gerbang juga bukan main cantik.

Kami mendaki checkpoint akhir yang dipenuhi papan tanda ‘Best view in Jordan’.

_dsc0555
Kredit: Alia Hazwa

Orang memanjat ini, awalnya dia akan teruja. Di tengahnya dia akan mengeluh, mengapa aku tidak duduk di rumah sahaja buat itu dan ini. Di akhirnya, sungguh, hanya Tuhan yang tahu akan nikmat itu.

Aku tidak tahu apa sebenarnya yang menarik aku untuk teruskan aktiviti ini walaupun jujur, bukanlah aku seorang yang kuat stamina atau atletik. Tetapi roh seolah diseru-seru untuk datang menikmati gunung-ganang ukiran Tuhan ini.

img_5602
“Best view”

Kami ketawa melihat Alif mengambil gambar dengan bangga sambil memegang tiketnya yang bernilai 50JD.

Angin musim sejuk membuat badan kesejukan dan bertambah lapar. Kami bergegas turun dan pulang. Di pertengahan jalan kami putuskan untuk menaiki unta hingga sampai ke hujung.

Gila, gayat.

DI SEBERANG SANA IALAH ISRAEL – JADI?

Pulang dari Petra kami terus ke Aqabah dan makan makanan laut segar di sebuah restoran. Malam dihabiskan dengan berjalan-jalan di sekitar Aqabah dan duduk menikmati bayu di tepi Laut Merah ditemani syai panas manis. Angin berpuput lembut membawa aku ke dunia sendiri.

Pagi itu pula dihabiskan dengan menaiki bot yang dibawa seorang budak berusia belasan tahun sekitar Laut Merah dan memerhati kediaman Raja Jordan yang bersebelahan Israel dari jauh. Dari jauh juga kelihatan bendera besar Revolusi Arab yang baru cuba dinaikkan – lambang Aqabah menjadi kubu terakhir Turki Uthmaniyyah yang akhirnya tunduk pada tekanan Arab.

img_5648
Yang di sana itu Israel kahkahkah

Bendera gergasi ini merupakan simbol kebebasan Arab daripada pemerintahan Turki Uthmaniyyah sekitar 1910-an yang membolehkan mereka memerintah negara-negara sendiri – iaitu negara-negara Arab yang dapat kita lihat hari ini. Bendera inilah yang menjadi inspirasi kepada bendera-bendera negara Arab yang lain seperti Jordan, Mesir, Iraq, dan banyak lagi. Hitam melambangkan Abbasiyyah, putih Umaiyyah, hijau Fatimiyyah manakala merah ialah Hasyimiyyah.

3.jpg
Kredit gambar

Sejarah mereka ini panjang dan tidak pula aku berani untuk mengulas lebih-lebih di sini dengan sumber Wikipedia yang terhad.

Petang itu kami terus ke Wadi Rum untuk bertemu Abu Hasyim, orang yang akan membawa kami ke tempat tidur di entah tengah mana di padang pasir merah itu.

DENGARLAH BINTANG HATIKU

Aku keluarkan tangan dari tingkap Avanza, menyambut deru angin padang pasir dingin yang menerjah. Tapak penggambaran The Martians ini memang mengagumkan.

Avanza itu kemudian ditinggalkan di tempat parkir dan kami menaiki jip Abu Hasyim. Ya Tuhan, syukur aku sudah beli ubat muntah di farmasi sebelum itu. Kami berhenti di beberapa checkpoint yang landskapnya lebih kurang – tapi tidak menjemukan.

Sempat juga aku, Alia dan Jaafar memanjat bukit tempat keluarnya mata air sebagai sumber minuman unta-unta di situ sebelum makan tengahari – yang terdiri daripada roti, daging, tomato, timun dan bahan makanan yang aku kira rawak tapi cukup zat.

IMG_5688.JPG
Indah khabar dari rupa

Ah mungkin tidak banyak yang boleh aku ceritakan melainkan hanya gambar-gambar yang boleh ditunjukkan.


Musim sejuk yang membuatkan malam tiba seawal jam 6 petang buatkan aku kebosanan. Syukur juga aku bawa kad Uno dari Cardiff sebagai bekal dan Alif berada berhampiran. Alia dan Hadi sudah tidak nampak bayang, terlena di khemah masing-masing.

Aku cong kad itu.

Jaafar masuk.

Baru mahu main kad bertiga, tiba yang keempat dan kelima. Bukan Alia dan Hadi.

Abu Hasyim dan anaknya.

Peraturan diajar oleh Jaafar dan Alif kepada anak beranak Badwi itu. Alia dan Hadi tiba kemudiannya dalam keadaan mengantuk, sedikit teruja melihat situasi itu. Sudahnya kami main bertujuh.

img_5718
Abu Hasyim, Abdul Muttalib dan Jaafar yang gigih menerangkan

Keluarga di sebelahku menyambut Christmas Eve yang jatuh pada malam itu. Beberapa meja lain juga dipenuhi orang-orang yang bermain daun terup ataupun hanya berbual kosong. Lama juga bermain hingga ke tengah malam hingga habis pusingan terakhir, kemudian Abu Hasyim dan anaknya meminta diri.

Kami pula buat keputusan untuk membawa hirom-hirom yang dibekalkan untuk tidur di atas padang pasir dalam suasana yang gelap untuk melihat bintang. Sebotol air dibawa untuk disuluh dengan lampu telefon bagi menerangkan suasana malam pekat.

img_5720

Terima kasih Tuhan – untuk segala cerita dan rasa yang disaksikan jutaan bintang ini.

EPILOG

This is for 1 o’clock, my love.

Kecewa. Masih belum dapat pulang.

Otak aku masih pening dengan perjalanan dari jam 1 pagi. Selepas transit di Paris, dari Heathrow aku perlu bertukar-tukar bas beberapa kali.

Siapa yang tahu rusuh hati ini ketika aku melihat Alia menjauh, ingin pulang ke Nottingham. Perempuan gila yang perlu aku bertahan dengannya seorang selama 12 hari.

Siapa yang tahu galau hati ini ketika bas bergerak meninggalkan Terminal 4 Heathrow Airport. Tanpa segan pula air mata mula tumpah membasahi pipi dan kemudian jatuh di lengan bajuku.

Ah – aku rindu.

Tapi ketentuan Tuhan – tidak sangka dengan satu post Instagram dariku menyebabkan rakanku Ulfah yang berada berhampiran Victoria Coach Station bergegas mencariku hingga jumpa.

Dan pertemuan itu juga yang mengelakkan aku daripada ditipu lelaki random yang menghampiriku.

Ya Tuhan – segalanya bercantum menjadi melodi yang disusun cukup indah.

Aku ingin tersenyum sepanjang masa tapi sayangnya bibirku luka akibat kekeringan.

Jam 5 petang nanti aku jangka sampai Cardiff.

Penat.

Perjalanan kali ni lain benar daripada yang sebelum-sebelumnya.
Jordan bawakan kepada aku ke sebuah dunia yang baru.

Tentang sejarah, kemanusiaan dan persahabatan.

Tentang rasa. Tentang hati.

Tentang kita.

Manusia.

Bermula dengan perancangan yang entah apa dan berakhir dengan tangisan bahagia dan kerinduan.

Sungguh.

Terima kasih pada semua yang mencinta.
Pada semua yang degil untuk terus hidup.

Pada semua yang menyumbang – harta dan tenaga –

Pada semua yang percaya akan masih adanya harapan pada dunia ini.

Dan pada semua yang memuliakan kehadiran kami – terima kasih. Budi ini akan dibawa mati.

Moga baik-baik semuanya.

Ketemu lagi kita di syurga nanti – insyaAllah.

Sedarlah kita,
malam mungkin ada.
Sedarlah,
esok belum tiba.
Kejutkan aku bila kau bersedia

Cardiff,
United Kingdom.

 

 

Advertisements

One thought on “Melodi yang Berputar di Bumi Gersang: Bahagian 2

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s