Kota Beg Paip serta Negeri Ais dan Api

Akhirnya cuti musim sejuk bermula setelah sebulan aku dikejar-kejar deadline final critique bagi semester kali ini. Renyah rasanya.

Malam setelah selesai final critique itu aku melihat orang-orang putih menarik beg-beg mereka menaiki bas untuk pulang ke kampung, saling tak tumpah seperti keadaan para pelajar universiti di Malaysia balik raya Aidilfitri.

Keesokan harinya, 13 Disember 2015 aku memulakan perjalanan ke Edinburgh dengan menaiki bas ke London Stansted Airport untuk mengejar kapal terbang turun di Edinburgh, Scotland.

Edinburgh memang sebuah bandar yang buat aku kagum dengan bangunan-bangunan lama yang tak lepuk dek hujan, tak lekang dek panas. Tidak sukar membayangkan kesungguhan kerajaan mereka memastikan bangunan-bangunan itu kekal terpelihara tanpa sebarang ancaman dari tangan durjana manusia, sehingga akhirnya bangunan yang berdiri beratus tahun itu kini berdiri megah sebagai ikon negeri itu.

Hari pertama aku tamatkan dengan menonton Christmas Light Show di Royal Mile dan menonton orang memainkan bagpipes di jalanan. Meski kota lama itu mengagumkan, aku lebih gembira menaiki Arthur’s Seat yang ketinggiannya cumalah 250.5 meter dari aras laut pada hari esoknya, entah mengapa. Tujuan asal untuk melihat matahari terbit terbantut kerana kabus teruk melanda, tak jauh beza daripada suasana dalam filem Macbeth yang aku tak faham itu.

 

I GOT BORED

 

Selesai di Edinburgh, kami berangkat ke Keflavik International Airport dan mengambil bas dari Keflavik ke pusat bandar Reykjavik pada 15 Disember. Dalam perjalanan, bekas salji sudahpun kelihatan di mana-mana.

Hari pertama aku dihabiskan dengan bersiar-siar sekitar bandar Reykjavik kerana kami belum ada rancangan yang konkrit tentang perjalanan kami di Iceland. Hari kedua, aku demam, hanya mereka yang keluar berjalan (sudah aku katakan, perlu ada sehari berehat di rumah setelah jadual hidup yang ganas sebelum keluar mengembara!).

Hari ketiga barulah kami mengikuti tour melalui Golden Circle, iaitu laluan yang merangkumi air terjun Facsi, Gullfoss, Geysir dan Taman Negara Þingvellir yang dibawa oleh pemandu kami, Boði, juga salah seorang pengasas syarikat pemandu pelancong itu.

Boði sentiasa cuba membuat pelanggannya tersenyum dengan kisah-kisahnya. Lelaki berusia 27 tahun ini pernah menjadi wartawan televisyen selama dua tahun namun berhenti daripada kerja-kerja journalismnya.

“I got bored, and then I stopped!”

“I want to do what I love, so I found out that I love to talk to people, especially foreign people. So I tell my brothers that I want to start up a new company and they agreed.”

Liur yang aku telan terasa seperti pasir.

Apa yang aku mahu dalam hidup ini?

Muzik Icelandic menemani kami sepanjang perjalanan termasuk lagu-lagu daripada Björk dan Sigur Ros. Boði tampak begitu bangga dan positif dengan negara, budaya, dan segala-galanya tentang mereka.

 

E-MAIL DAN PERTOLONGAN

 

Hari kelima kami mengikuti tour ke selatan Iceland yang diketuai oleh Pakcik Albert. Pagi itu kami bermula dengan air terjun Seljalandsfoss dan minum air dari anak sungai yang terbentuk berhampiran kawasan itu, dan ianya lebih sedap dari mana-mana air mineral dalam botol komersial.

Perjalanan diteruskan dan kami melintasi kawasan pergunungan Eyjafjallajökull yang pernah meletus pada tahun 2010 dan mengakibatkan Eropah menjadi gelap selama beberapa hari berikutan letusan itu. Seperti kata Boði dua hari sebelumnya, semua orang membenci Iceland ketika itu. Tetapi itu hanya aturan alam dan bukan salah mereka.

Seorang lelaki berjaya mengambil gambar letusan yang mengagumkan sekaligus mengerikan itu ketika kejadian itu berlaku dan menjadi terkenal kerana gambarnya. Akhirnya rumahnya menjadi tumpuan manusia dari serata dunia.

He gave up and opened Eyjafjallajökull Visitor Centre.”

Whut.

“Itulah, nak jadi terkenal lagi. Sudahnya give up.”

Vik – dengan populasi tak sampai 400 orang dengan kebanyakannya menjadi pengembala kambing dan petani, tidak mudah untuk meneruskan kelangsungan hidup dalam cuaca ekstrim dan penuh ancaman.

Setelah kejadian itu, rumah seorang wanita dipenuhi debu-debu dari letusan gunung berapi itu.

“Here people who are involved with disasters don’t send e-mails requesting for help. We just go and help them.”

Akhirnya rumah wanita itu bersih – seperti tiada apa pernah berlaku di kawasan itu.

Kuasa bermasyarakat.

 

MENJENGAH PINTU AJAL

 

Perjalanan diteruskan dengan melawat pantai pasir hitam di Reynisfjara. Ombak begitu ganas, atau ‘liar’ – bak kata teman perjalananku. Apa tidaknya, itu Lautan Atlantik!

Aku sendiri ketika gatal mahu turun berdekatan dengan air, tidak semena-mena ombak tiba-tiba menghempas laju hingga sedikit daripada air laut itu terkenal but dan seluar yang aku pakai.

Menaiki bas, Pak Cik Albert menyambung ceritanya dengan kisah seorang pelancong yang mati ditarik ke dalam lautan.

Eh.

Lelaki itu meluru turun ke bawah dan secara tiba-tiba ombak ganas menghentam pantai dan menariknya ke lautan. Dua pemandu pelancong berusaha menyelamatkannya, tetapi mereka gagal dan terdampar di gua yang berhampiran. Sudahnya – trauma.

Dan aku masih hidup.

Ya Tuhan.

Tuhan sahaja yang tahu perasaan aku ketika itu. Hakikat aku mampu menulis ketika saat ini hanya satu – Tuhan masih memberi aku peluang untuk bernafas.

 

NAGA HIJAU YANG MENARI DI LANGIT

 

Siang itu ditamatkan dua perkara, pertama berjalan mendekati glasier di kawasan Sólheimajökull dan menyentuh ciptaan Tuhan yang indah itu. Ianya jernih dan suci, membuat aku terasa begitu kotor untuk mengintai syurga. Kedua menaiki tangga di tepi air terjun Skógafoss yang berjumlah 400 lebih.

Maaf, senggugut, hari ini aku lebih kuat. Aku lebih teruja untuk memerhati seni Tuhan daripada melayani kerenahmu.

Rupa-rupanya Pak Cik Albert jugalah yang membawa kami malam itu untuk memburu Aurora Borealis. Aurora – ‘Tuhan’ subuh Greek, Boreas – ‘Tuhan’ angin utara sejuk Greek. Maka cahaya utara atau lebih dikenali sebagai Northern Light itu juga dinamakan Aurora Borealis.

Ada sejarah memberitahu bahawa skrip tertua yang menyatakan tentang penampakan Aurora Borealis ialah skrip dari China apabila mereka mendeskripsikan cahaya utara itu sebagai ‘naga yang menari di langit’.

Ianya terhasil dari tindakbalas gas pada permukaan matahari dan apabila cahaya itu menembusi atmosfera, ianya akan menghasilkan fenomena tersebut. Bermula dengan warna putih atau kuning jika jarak cahaya itu paling jauh dengan bumi, hijau jika jaraknya sederhana dan merah jika jaraknya paling dekat.

Dan kali ini, aku tidak mampu mendeskripsikan apa yang aku perhatikan dengan jelas – maka aku tinggalkan di bawah gambar-gambar yang bernilai lebih dari seribu perkataan.

 

HOMESICK

 

Seperti biasa, berlama-lama di jalanan buat aku rindukan Cardiff. Tepat 22 Disember 2015 kami berangkat pulang ke Bristol International Airport sebelum menaiki tren pulang ke Cathays.

Kali ini, jujurnya aku menghabiskan lebih £500 untuk trip kali ini – dan ini membuatkan aku sedikit kesal meski aku gembira dengan perjalanan ini.

Mungkin selepas ini boleh aku berusaha mencari duit sendiri daripada menggunakan duit rakyat demi apa yang aku mahukan.

Dan ini membawa aku kembali ke persoalan asal –

Apa yang aku mahukan?

 

Advertisements

Sang Pencerah – Menyelak Tabir Kebodohan

sang-pencerah

 

SANG PENCERAH (2010)

Dah lama aku geram dengan Indonesia ni. Tak sangka seawal aku Tingkatan Tiga tanpa aku menyedarinya, bioskop mereka sudahpun menayangkan filem bertemakan sejarah perjuangan nasionalis mereka. Dan menonton filem ini pada malam Christmas Eve setelah ber’yahanana’ pada sambutan Maulid Muhammad, iaitu guru agung yang mencerahkan alam semesta ini, adalah sesuatu pilihan yang tepat.

 

Lir-ilir, lir-ilir
Tandure wis sumilir
Tak ijo royo-royo tak senggo temanten
anyar

Bangunlah, bangunlah
Tanaman sudah bersemi
Demikian menghijau bagaikan pengantin
baru

 

Filem ini berkisar tentang kehidupan Kiyai Ahmad Dahlan sejak beliau kecil sehingga akhirnya berjaya menubuhkan organisasi Muhammadiyah, yang telah berjaya membawa revolusi pemikiran dalam kalangan umat Islam di Indonesia secara khususnya. Turut digarapkan dalam filem ini ialah cabaran dan penentangan hebat yang dihadapinya dalam memperjuangkan kebenaran tentang agama yang hakikatnya mencerahkan.

Secara zahirnya sinematografi filem ini agak sederhana, namun ianya ditampung oleh penggunaan skor muzik yang berjaya mengharmonikan keadaan dan membuatkan penonton berasa begitu menghargai kehalusan nilai seni dari Indonesia.

Bahagian seperempat awal mengisahkan proses Ahmad Darwis(nama asal Kiyai Ahmad Dahlan) dari kanak-kanak, menjadi remaja hingga dewasa dengan ‘hint’ bahawa dia akan menjadi seorang susuk yang kritikal dalam menganalisis sesuatu keadaan. Terutamanya ketika sepulangnya dari Mekah, kesalahan kiblat menjadi titik utama kepada perubahan pemikiran masyarakat di Kauman, Jogjakarta ketika itu.

 

Cah angon-cah angon penekno blimbing
kuwi
Lunyu-lunyu yo penekno kanggo mbasuh
dodotiro

Anak gembala, anak gembala panjatlah
(pohon) belimbing itu
Biar licin dan susah tetaplah kau panjat
untuk membasuh pakaianmu

 

Bukan mudah untuk mengubah pemikiran yang telah termaktub dalam akal fikiran golongan-golongan senior yang telah lama memegang tampuk kepimpinan di kampung itu, lagi-lagi apabila ianya berlandaskan isu agama yang telah berakar umbi dalam hati sanubari umat Islam ketika itu, mesti agama itu sendiri telah diperjudikan untuk menegakkan ego masing-masing.

Ini dapat diperhatikan menerusi sikap orang Kauman dan Kiyai-kiyai senior di kampung itu yang berterusan menekan Kiyai Dahlan sehingga sanggup mengkafirkan beliau kerana menyangka akidah Kiyai Dahlan sudah rosak akidah akibat berurusan dengan orang Belanda yang menjajah mereka ketika itu.

 

Dodotiro-dodotiro kumitir bedhah ing
pinggir
Dondomono jlumatono kanggo sebo
mengko sore

Pakaianmu, pakaianmu terkoyak-koyak di
bagian samping
Jahitlah, benahilah untuk menghadap nanti
sore

 

Aneh, aku rasa situasi ini pernah terjadi lebih 1400 tahun yang lepas tetapi diselamatkan oleh manusia agung bernama Muhammad yang berjaya membawa pembaharuan dan mencelikkan mata-mata yang pernah buta hingga akhirnya membawa kepada revolusi ketamadunan Islam!

Tetapi aku rasa situasi ini berulang lagi, malah di tanah air kita sendiri. Sesuatu pembaharuan, meskipun ianya baik amat sukar diterima dalam masyarakat. Aku tidak bercakap soal politik, hanya soal akhlak, budi dan keperimanusiaan, iaitu elemen-elemen yang menjadikan kita seorang manusia.

 

Mumpung padhang rembulane,
mumpung jembar kalangane
Yo surako… surak iyo…

Mumpung bulan bersinar terang,mumpung
banyak waktu luang
Ayo bersoraklah dengan sorakan iya

 

Cukuplah kita sekadar turun di jalanan dan memerhati. Kadang-kala kita bertekak sana-sini(terutamanya di media sosial), menegakkan ego masing-masing tetapi di jalanan masih ramai yang memandang jijik orang-orang yang tidak berumah ataupun orang yang sekadar berusaha untuk meneruskan kelangsungan hidup.

Iya, tidak dinafikan ada antara anak-anak muda yang turun menggembleng tenaga untuk membantu golongan-golongan yang terhimpit dengan nasib dan pemerintahan yang menyepit. Tetapi dengan beratus-ribu anak muda di negara ini, kita mampu melakukan lebih dari itu! Bukannya hanya tahu mengutuk Najib dan Rosmah di alam maya, mahupun mengata-ngata rakan-rakan yang ‘perasan bagus’ hanya kerana mereka berusaha memperbaiki diri mereka dengan belajar bersungguh-sungguh dan membantu golongan yang lebih memerlukan. Ini sudah lapuk!

Filem ini wajar ditonton oleh semua anak muda, bagaimana anak-anak muda seharusnya menjadi tunjang untuk menggegarkan tampuk kepimpinan dan pemikiran yang sudah lapuk. Kita ini orang bertamadun, maka semoga pemikiran kita dapat membuka jalan ke arah pemikiran yang lebih kritis dan dinamis, seiring akidah, akhlak dan akhirnya membawa dunia ke arah yang lebih baik.

Rating: 7/10
Nota: Lirik yang disebutkan ialah Ilir-ilir, iaitu tembang yang dicipta dan digunakan oleh Sunan Kalijaga, salah seorang daripada Wali Songo untuk menyebarkan Islam di Pulau Jawa.